Hancurkan Masjid, Klinik, Pasar dan Sekolah, Pasukan Dukungan AS Lakukan Pelanggaran HAM

Hancurkan Masjid, Klinik, Pasar dan Sekolah, Pasukan Dukungan AS Lakukan Pelanggaran HAM

SURIAH (Jurnalislam.com) – Penyelidik PBB melaporkan the Syrian Democratic Force (SDF), bersama dengan pihak-pihak yang bertikai lainnya, melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan serangan terhadap warga sipil di Suriah sebagai kejahatan perang.

Laporan tersebut, yang dikeluarkan pada hari Selasa (6/3/2018) oleh Komisi Penyelidik PBB mengenai Suriah (the UN Commission of Inquiry on Syria) mencatat pelanggaran yang terjadi antara Juli 2017 dan Januari 2018, didasarkan pada lebih dari 500 wawancara.

“Di Suriah, Masjid, pusat pertahanan sipil, rumah, fasilitas medis, pasar, toko roti dan sekolah terus diserang secara reguler oleh pihak-pihak yang bertikai dengan bebas tanpa mendapat sanksi hukuman,” laporan tersebut menambahkan.

Turki Ancam Rezim Assad jika Bantu Milisi Dukungan AS di Afrin

Dalam laporan 37 halaman yang dikeluarkan oleh Komisi Penyelidik PBB di Suriah, SDF dituduh melakukan wajib militer anak-anak, termasuk anak perempuan dan anak-anak berusia 13 tahun, bertentangan dengan kehendak mereka. Laporan tersebut berbunyi:

“Sebagai bagian dari kampanye wajib militer di wilayah-wilayah yang berada di bawah kendalinya, SDF terus mewajibkan pria dan anak-anak untuk melakukan layanan wajib militer selama periode pelaporan.

Para pelaku wajib militer, termasuk anak-anak berusia di bawah 13 tahun, menerima pelatihan dasar sebelum dikirim ke lini depan yang aktif.

Pada bulan Juli 2017, dua anak laki-laki, berusia 15 dan 16, terdaftar di SDF di Tabaqah (Raqqah). Yang termuda kemudian mengalami cedera lengan dalam pertempuran.

924 Target Militer Teror Dukungan AS Dihancurkan Turki

Dalam kasus lain, seorang warga Raqqah bersama keluarganya yang melarikan diri dari kota tersebut pada pertengahan Juli 2017 dihentikan pada saat tiba di wilayah yang dikuasai oleh SDF dan diinterogasi oleh seorang anak laki-laki Kurdi yang berseragam.

Meski tidak banyak, anak perempuan juga direkrut; seorang gadis remaja direkrut oleh Pasukan SDF di Raqqah pada bulan Oktober 2017.

Protokol Opsional untuk Konvensi Hak-hak Anak (The Optional Protocol to the Convention on the Rights of the Child) tentang keterlibatan anak-anak dalam konflik bersenjata, yang diadopsi oleh Republik Arab Suriah pada tahun 2003, tanpa syarat – menetapkan 18 tahun sebagai usia minimum untuk berpartisipasi langsung dalam pertempuran, perekrutan menjadi anggota kelompok bersenjata dan rekrutmen wajib ke angkatan bersenjata oleh pemerintah.”

SDF adalah aliansi pasukan Kurdi dan Arab yang didukung AS yang didominasi oleh kelompok bersenjata Kurdi Suriah YPG.

Pada bulan Januari, Kantor Urusan Publik untuk koalisi pimpinan AS di Suriah, mengatakan kepada Al Jazeera: “Apa yang dapat kami katakan kepada Anda adalah bahwa koalisi internasional diputuskan untuk melatih, membekali dan mendukung mitra SDF (Pasukan Demokratik Suriah) kami untuk mengalahkan IS selamanya.”

AS Bentuk 30.000 Pasukan Teror di Suriah, Erdogan: Tenggelamkan!

Juga pada bulan Januari, koalisi pimpinan AS telah mengumumkan bahwa mereka melatih sekitar 15.000 pasukan SDF untuk menjadi bagian dari kekuatan perbatasan 30.000 pasukan di utara negara tersebut.

YPG dianggap oleh Turki sebagai “kelompok teroris” yang memiliki hubungan dengan Partai Pekerja Kurdistan yang dilarang (PKK).

Bagikan
Close X