Biadab, Bom Napalm Rezim Assad Bakar 37 Warga Ghouta Hidup-hidup

Biadab, Bom Napalm Rezim Assad Bakar 37 Warga Ghouta Hidup-hidup

GHOUTA TIMUR (Jurnalislam.com) – Puluhan orang, sebagian besar wanita dan anak-anak, telah tewas dan 80 lainnya terluka setelah pasukan rezim Syiah Nushairiyah Assad membom tempat perlindungan bawah tanah di Ghouta Timur, menurut penyelamat dan aktivis di lapangan.

Sumber di lapangan dan penyelamat dari Pertahanan Sipil Suriah, kelompok penyelamat sukarela yang juga dikenal sebagai the White Helmets, mengatakan pada hari Jumat (23/03/2018) bahwa sedikitnya 37 korban terbakar hingga mati setelah serangan udara gas napalm menghantam tempat penampungan di kota Irbin.

“Satu serangan udara ditujukan pada salah satu gudang bawah tanah di Irbin semalam di mana sekitar 117 hingga 125 orang, kebanyakan wanita dan anak-anak, berlindung,” Izzet Muslimani, seorang aktivis di Ghouta Timur, mengatakan kepada Al Jazeera.

Aktivis Ghouta: Rezim Syiah Assad Lakukan Semua Jenis Kejahatan yang Ada di Dunia

Abul Yusr, seorang aktivis dan jurnalis warga di Irbin mengatakan kepada Al Jazeera bahwa jumlah korban tewas adalah 45, dan bahwa serangan udara telah menghantam dua tempat perlindungan yang terhubung satu sama lain oleh koridor. Satu tempat perlindungan sepenuhnya hancur.

“Serangan udara masuk melalui satu tempat penampungan, hingga tempat itu meledak dan menewaskan semua orang di dalamnya. Api menyebar ke tempat perlindungan kedua, yang segera dilalap api seluruhnya,” kata Abul Yusr kepada Aljazeera.

“Beberapa orang berhasil membebaskan diri dari api di tempat penampungan kedua, tetapi luka mereka cukup parah.”

“Mereka yang terluka masih dirawat dengan menderita luka bakar tingkat pertama dan tingkat kedua di sebuah klinik darurat,” kata Muslimani.

“Dengan tidak adanya layanan darurat, kami memperkirakan jumlah korban tewas akan meningkat.”

Zaher Hassoun, aktivis lain di daerah kantong oposisi, membenarkan laporan bahwa rezim Suriah telah menargetkan tempat penampungan dengan gas napalm, cairan mudah terbakar yang digunakan dalam peperangan karena menempel pada kulit dan menyebabkan luka bakar yang parah.

Warga Ghouta sedang mengevakuasi korban bom napalm

Menurut Abul Yusr, mayat-mayat yang ditemukan benar-benar telah hangus ketika mereka ditarik keluar dari gudang bawah tanah. Mereka dimakamkan di sebuah kuburan massal di Irbin pada hari Jumat, tambahnya.

Terus Dibombardir Rezim, Gelombang Pengungsi Ghouta Capai Jumlah Tertinggi

Awal bulan ini, Pertahanan Sipil Suriah mengatakan rezim Suriah menghantam Irbin dengan gas klorin, fosfor dan napalm. Berita itu menyusul laporan beberapa dugaan serangan kimia dalam hitungan hari.

Ghouta Timur berada di bawah kendali kelompok oposisi bersenjata sejak 2013 – setelah dua tahun menjadi oposisian populer di Suriah yang menyerukan pencopotan Presiden Bashar al-Assad dari jabatannya.

Lebih dari 1.500 warga sipil tewas di daerah kantong itu, di timur ibu kota, Damaskus, sejak pasukan rezim yang didukung oleh pesawat-pesawat tempur Rusia melancarkan serangan dahsyat pada 18 Februari.

Serangan itu dilaporkan terjadi hanya beberapa jam sebelum gencatan senjata diberlakukan tengah malam yang memungkinkan ratusan pejuang oposisi dan keluarga mereka dievakuasi pada Kamis dari kota Harasta di bagian timur Ghouta Timur, menurut media rezim Suriah.

7.000 Pejuang Faylaq ar Rahman Dievakuasi dari Ghouta ke Idlib Hari ini

Sana, kantor berita resmi rezim Suriah, mengatakan sedikitnya enam bus membawa para pengungsi menuju provinsi Idlib di utara Suriah, yang merupakan wilayah di bawah kendali oposisi.

Evakuasi itu dilakukan sebagai bagian dari kesepakatan yang ditengahi oleh sekutu utama rezim Suriah, Rusia, antara pejuang di Harasta dan satu delegasi pemerintah Suriah.

Operasi ini difasilitasi oleh delegasi Perserikatan Bangsa-Bangsa serta Bulan Sabit Merah Suriah.

Sampai saat ini, Ghouta Timur adalah salah satu benteng oposisi terakhir yang tersisa. Dalam serangan yang diperbarui oleh rezim Assad sejak 18 Februari, oposisi kehilangan sebagian besar dari wilayah di situ, dengan tentara Suriah mengklaim bahwa mereka sekarang telah merebut kembali 80 persen dari pinggiran kota.

Neraka di Bumi itu Bernama Ghouta Timur

Korban tewas oleh serangan bom napalm rezim Assad
Bagikan
Close X