AS Mulai Menarik Pulang Pasukannya dari Afghanistan

AS Mulai Menarik Pulang Pasukannya dari Afghanistan

KABUL (Jurnalislam.com) –  Amerika Serikat (AS) mulai menarik pasukannya dari Afghanistan sesuai kesepakatannya dengan Taliban. Hal itu disampaikan juru bicara Pasukan AS di Afghanistan Sonny Leggett pada hari Senin (9/3/2020). Penarikan dilakukan di tengah kekacauan politik di Kabul yang mengancam kesepakatan itu.

Legget mengatakan, AS akan memangkas jumlah pasukan di negara itu menjadi 8.600.

“Sesuai dengan Deklarasi Bersama antara AS dan Imarah Islam Afghanistan, pasukan AS-Afghanistan (USFOR-A) telah memulai pengurangan pasukan berdasarkan kondisi menjadi 8.600 selama 135 hari,” kata Leggett dalam pernyataan yang dikutip oleh media AS.

“USFOR-A mempertahankan semua sarana dan wewenang militer untuk mencapai tujuan kami – termasuk melakukan operasi kontraterorisme terhadap al-Qaeda dan ISIS-K dan memberikan dukungan kepada Pertahanan Nasional Afghanistan dan Pasukan Keamanan,” tambahnya.

“USFOR-A berada di jalurnya untuk memenuhi level kekuatan yang diarahkan sambil mempertahankan kemampuan yang diperlukan.”

Penarikan itu terjadi ketika para pemimpin saingan Afghanistan masing-masing dilantik sebagai presiden dalam upacara terpisah pada hari Senin (9/3/2020), menciptakan kerumitan bagi AS ketika negara itu mencari cara untuk bergerak maju dalam perjanjian yang ditandatangani akhir bulan lalu, dan mengakhiri perang selama 18 tahun.

AS belum mengikat penarikan diri dengan stabilitas politik di Afghanistan atau hasil spesifik dari pembicaraan damai semua rakyat Afghanistan. Sebaliknya, itu tergantung Taliban dan komitmennya untuk mencegah “kelompok atau individu mana pun, termasuk al-Qaeda, dari menggunakan tanah Afghanistan untuk mengancam keamanan AS dan sekutunya.”

Di bawah perjanjian damai, penarikan pasukan AS harus dimulai dalam 10 hari setelah kesepakatan ditandatangani pada 29 Februari. Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan pada 2 Maret bahwa ia telah menyetujui dimulainya penarikan, yang kemudian akan dikoordinasikan oleh komandan militer di Afghanistan.

Pejabat AS mengatakan bahwa pasukan yang pergi sekarang telah dijadwalkan untuk berangkat, tetapi mereka tidak akan diganti. Esper mengatakan Jenderal Scott Miller, komandan AS di Kabul, akan menghentikan sementara penarikan dan menilai kondisi begitu tingkat pasukan turun ke 8.600.

Rencana jangka panjang adalah bagi AS untuk menghapus semua pasukan dalam waktu 14 bulan jika kondisi keamanan terpenuhi.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X