Responsive image
Responsive image
Responsive image

Alasan Pilot ‘Israel’ Hancurkan Menara di Gaza Karena Frustasi

Alasan Pilot ‘Israel’ Hancurkan Menara di Gaza Karena Frustasi

GAZA (Jurnalislam.com) – Seorang pilot ‘Israel’ mengungkapkan bahwa penghancuran menara tempat tinggal di Jalur Gaza adalah “cara untuk melampiaskan kekecewaan tentara”.

Dalam wawancara yang dilakukan oleh Israel Channel 12 dengan sejumlah pilot yang turut meledakkan 9 menara, termasuk satu menara kantor media internasional, salah satu pilot mengatakan bahwa dia tidak meremehkan parahnya serangan yang dia dan rekan-rekannya lakukan.

“Kami melempar berton-ton amunisi dan menembaki mereka yang tidak diragukan siapa pun,” kata pilot itu.

Dia juga berbicara tentang perasaannya saat menghancurkan menara-menara itu.

“Saya menjalankan misi untuk melakukan serangan udara dengan perasaan bahwa menghancurkan menara adalah cara untuk melampiaskan rasa frustrasi atas apa yang terjadi pada kami dan atas keberhasilan kelompok di Gaza dalam menendang kita,” ungkapnya.

“Kami gagal menghentikan tembakan roket dan merugikan pimpinan kelompok-kelompok ini, jadi kami menghancurkan menaranya,” tambahnya.

Selama 11 hari agresi Israel di Jalur Gaza, Israel menghancurkan sembilan bangunan bertingkat, dan mengklaim bahwa menara itu digunakan sebagai “infrastruktur militer” (Hamas).

Pada 15 Mei, serangan udara Israel meratakan menara al-Jalaa, sebuah gedung 11 lantai yang menjadi kantor Al Jazeera dan Associated Press di Jalur Gaza.

Pengeboman menara ini menuai kritik dari organisasi internasional, kelompok hak asasi dan beberapa pemerintah, termasuk sekutu Israel.

Pada 17 Mei, kelompok hak asasi manusia Amnesty International mengutuk serangan berkelanjutan Israel di Gaza, mengatakan bahwa militer Israel telah “menunjukkan pengabaian yang mengejutkan terhadap kehidupan warga sipil Palestina dengan melakukan sejumlah serangan udara yang menargetkan bangunan tempat tinggal dalam beberapa kasus menewaskan seluruh keluarga – termasuk anak-anak – dan menyebabkan perusakan sewenang-wenang terhadap properti sipil, dalam serangan yang merupakan kejahatan perang atau kejahatan terhadap kemanusiaan ”.

Gideon Levy, seorang kolumnis di harian Israel Haaretz, mengatakan pemboman gedung-gedung tinggi, khususnya, membuat pertunjukan spektakuler di televisi, mengangkat opini publik Israel yang sudah sangat mendukung serangan di Gaza.

“Menara yang dibom adalah pertunjukan yang bagus. Ini adalah satu-satunya adegan yang disiarkan saluran televisi Israel berulang kali,” kata Levy kepada Al Jazeera.

“Runtuhnya menara adalah sesuatu yang sangat fotogenik,” imbuhnya. “Ini menunjukkan betapa kuatnya Israel, dan betapa pilot Israel begitu canggih dengan menjatuhkan seluruh menara dengan satu atau dua rudal.”

Setidaknya 279 warga Palestina tewas, termasuk 69 anak-anak dan 40 wanita, dan 1.910 lainnya terluka dalam serangan Israel baru-baru ini di Jalur Gaza, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Bagi Levy, menampilkan kehancuran seperti itu merupakan “tanda kelemahan”.

“Ini kehilangan kekuatan, Israel selalu bangga bisa menargetkan kamar tertentu di apartemen tertentu di lantai tertentu dan mengebomnya. Tapi Israel melakukannya karena bisa, dan tidak ada yang menghentikannya,” katanya.

Orang ‘Israel’ hanya tahu sedikit tentang Gaza, lanjutnya, dan sangat senang karena tidak tahu apa-apa tentang itu.

“Gambar dan laporan yang mereka lihat dari Gaza tidak menyertakan penderitaan,” jelas Levy.

“Ini dilakukan dengan sengaja, bukan karena sensor. Semua orang memiliki penyangkalan yang sama. Kami semua tidak ingin melihatnya dan media membantu kami untuk tidak melihatnya dengan tidak menunjukkannya kepada kami.”

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Close X