Warga Afghanistan Yang Kabur Evakuasi Kini Terlantar di Negara Ketiga

Warga Afghanistan Yang Kabur Evakuasi Kini Terlantar di Negara Ketiga

NEWYORK(Jurnalislam.com) – International Refugee Assistance Project (IRAP) mendesak pemerintah AS untuk melindungi warga Afghanistan yang telah dievakuasi dan kini terjebak di negara ketiga.

Di antara kekhawatiran kelompok yang berbasis di New York tersebut adalah nasib warga Afghanistan yang masih berada di Afganistan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan visa AS, serta warga Afghanistan yang terjebak dalam transit karena visa mereka diproses di negara ketiga.

“AS membuat banyak orang keluar pada menit terakhir. Sayangnya mereka menunggu sampai jam sebelas,” kata Sunil Varghese, direktur kebijakan di IRAP, kepada The New Arab. (15/9/2021)

“Kekhawatiran kami adalah orang-orang Afghanistan terjebak dalam bahaya, mereka yang berada di negara ketiga. Kami tidak tahu berapa lama orang akan menunggu di pangkalan itu.” imbuhnya.

“Pertanyaannya adalah berapa lama mereka akan berada di sana dan di negara-negara terdekat. Apa rencananya?”

Dalam rekomendasi yang diterbitkan pada 31 Agustus, hari ketika AS menyelesaikan penarikan pasukannya dari negara itu, IRAP mengatakan AS harus terus mengevakuasi semua warga Afghanistan yang berisiko.

Visa imigran khusus untuk warga Afghanistan ini harus diputuskan dalam waktu 30 hari, atau pemohon harus dibebaskan bersyarat oleh layanan perbatasan AS, sesuai dengan rekomendasi.

Pembebasan bersyarat berarti warga Afghanistan akan diizinkan masuk ke negara itu berdasarkan kasus per kasus sampai aplikasi visa mereka diproses.

Warga Afghanistan yang dibebaskan bersyarat harus diizinkan untuk mengakses manfaat pemukiman kembali pengungsi, kata IRAP.

IRAP juga ingin Kongres meloloskan undang-undang untuk jalur menuju status imigrasi permanen bagi warga Afghanistan yang berisiko di AS.

Di luar negeri, negara-negara yang menampung pengungsi Afghanistan dalam jumlah besar harus memiliki pemrosesan pengungsi yang kuat.

AS memimpin upaya evakuasi dari Afghanistan setelah menarik sebagian besar pasukannya dari negara itu. Biden dan pemerintahannya dikritik keras karena mendorong penarikan diri saat Taliban mengambil alih Afghanistan.

AS dan sekutunya mengevakuasi lebih dari 120.000 orang dalam misinya, tetapi bagi para pengungsi dan pendukungnya gagasan untuk menyatakan evakuasi massal dari Afghanistan berhasil masih terlalu dini.

Ribuan orang tetap berada di Afghanistan, dan puluhan ribu terus memproses dokumen mereka di negara ketiga tanpa kerangka waktu yang jelas untuk relokasi ke AS.

“AS masih memiliki kewajiban moral dan hukum untuk terus melakukan evakuasi. Tidak hanya dari Kabul, tetapi juga dari lokasi-lokasi regional. Setiap orang yang dievakuasi harus dibebaskan bersyarat ke AS, artinya mereka tidak boleh menunggu di negara ketiga. Kita harus mempercepat jalur hukum,” kata Varghese.

“Kami meminta pemerintah untuk menyesuaikan status mereka menjadi penduduk tetap. Pembebasan bersyarat bersifat sementara. Jika mereka dapat menyesuaikannya sehingga mereka bisa mendapatkan kartu hijau, itu akan menghemat banyak waktu dan sumber daya pemerintah, atau orang-orang akan memiliki aplikasi suaka yang tertunda selama bertahun-tahun. Hal ini dapat dilakukan. Mereka hanya perlu mengambil kepemimpinan dan memiliki keberanian.” pungkas Varghese. (Bahri)

Sumber: The New Arab

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X