Responsive image

Ujug-ujug Kedutaan Budaya dan Kantor Militer Iran Ditutup Pemerintah Kuwait

Ujug-ujug Kedutaan Budaya dan Kantor Militer Iran Ditutup Pemerintah Kuwait

KUWAIT (Jurnalislam.com)Anatolia Agency melaporkan pada hari Kamis (20/7/2017) bahwa atase budaya Iran dibekukan di Kuwait. Menurut laporan Al Arabiya, tindakan Kuwait terhadap Kedutaan Besar Iran di negara tersebut melibatkan penutupan kantor militer dan budaya.

Anatolia Agency juga melaporkan bahwa Kuwait mengurangi jumlah diplomat Iran menjadi 9 orang. Kuwait telah memberikan waktu 45 hari bagi diplomat Iran untuk meninggalkan negara tersebut. Pada hari Rabu, Menteri Dalam Negeri Kuwait menerbitkan foto-foto 16 terpidana dalam kasus “sel/jaringan Abdali” dan menjatuhkan vonis terhadap mereka.

Menurut kantor berita Iran, Kuwait meminta duta besar Iran untuk meninggalkan wilayahnya. Fars News Agency juga melaporkan bahwa Iran memanggil Kuasa Usaha Kedutaan Besar Kuwait di Teheran.

Dalam siaran persnya, kementerian tersebut meminta warga dan penduduk untuk melaporkan dan memperingatkan untuk tidak melindungi mereka. Pada tanggal 13 Agustus 2015, Kementerian Dalam Negeri Kuwait menahan sejumlah terdakwa dengan sejumlah besar senjata yang ditemukan di sebuah peternakan di daerah al-Abdali dekat perbatasan Irak di dalam rumah-rumah tersangka.

Yang disita termasuk 19 ton amunisi, 144 kg bahan peledak, berbagai macam senjata sebanyak 68 dan 204 granat, serta detonator listrik.

Kuwait telah mengambil “tindakan” yang tidak ditentukan sehubungan dengan hubungan diplomatiknya dengan Iran menyusul keputusan pengadilan tahun lalu, seorang pejabat pemerintah Kuwait mengatakan pada hari Kamis, setelah media Arab mengatakan bahwa sebagian perwakilan Teheran di Kuwait telah ditutup. Tahun lalu Kuwait memvonis sekelompok pria – satu orang Iran dan lainnya Kuwait – yang memata-matai dari kelompok Iran dan Lebanon Syiah Hizbullah.

“Pemerintah negara bagian Kuwait memutuskan untuk mengambil tindakan sesuai dengan norma diplomatik dan mematuhi konvensi Wina berkaitan dalam hubungannya dengan Republik Iran,” setelah keputusan pengadilan tersebut, Menteri Informasi Sheikh Mohammad al-Mubarak al-Sabah mengatakan.

Bagikan
Close X