Tanggapi Hasil Otopsi, Suratmi: Semoga Densus 88 Diberi Hidayah

KLATEN (Jurnalislam.com) – Hasil otopsi jenazah Siyono telah keluar tadi siang setelah melakukan uji labolatorium mikroskopik selama kurang lebih satu minggu. Dan hasilnya Siyono mati karena penyiksaan. Menanggapi hasil tersebut, Wagiono, kakak Siyono merasa bersyukur.

"Saya bersyukur karena hasil otopsi jelas. Jadi semua insya Allah satu suara, dan tidak ada praduga-praduga lagi," ujar Wagiono di Masjid Muniroh, Klaten, Senin (11/4/2016).

Ia juga mengatakan, kejadian ini bisa menjadi pelajaran bagi ummat islam untuk lebih merapatkan barisan.

"Sebagai pelajaran bagi umat islam utuk merapatkan barisan dan jangan sampai terpecah belah," imbuhnya.

Selain itu, ia juga menuturkan, setelah ini seluruh keluarga akan menyerahkan sepenuhnya kasus ini kepada lembaga-lembaga kemanusian.

"Karena otopsi sudah selesai, ini dari pihak keluarga dan pihak warga menyerahkan sepenuhmya kasus ini kepada lembaga kemanusian, seperti Komnas HAM dan Muhammadiyah," jelasnya.

Suratmi, istri Siyono berharap agar tindakan densus yang semena-mena ini tidak dilakukan kembali kepada muslim yang lain.

"Ya harapanya agar tindakan densus yang semena-mena ini tidak dilakukan kembali kepada warga muslim yang lain," tuturnya.

Wanita yang akrab dengan panggilan Mufidah ini juga mengatakan, dirinya hanya bisa mendoakan agar densus mendapat hidayah dari Allah.

"Kita dendam itu ndak, dan kita juga tidak memaksakan hidayah karena hanya Allah yang bisa memberi hidayah," ulasnya.

Bahkan ayah Siyono, Marso Diyono tidak berkomentar banyak soal ini. Ia hanya menghimbau kepada Densus agar ingat dengan Allah. "Yo mung ben do eling mawon (ya biar pada ingat sama Allah)," tukas ayah Siyono.

Reporter: Taufiq Ishak | Editor: Ally Muhammad Abduh | Jurnalislam

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.