Pin Up Casino Login

Por favor, leia as regras do site virtual antes de registrar-se. No pin up casino login, o registro é proibido para usuários menores de idade. Também é proibido criar múltiplas contas para evitar o bloqueio e cancelamento da conta de jogo.

Setahun Setelah Penyerangan Israel di Gaza, Para Penyintas Masih Berduka

Setahun Setelah Penyerangan Israel di Gaza, Para Penyintas Masih Berduka

GAZA(Jurnalislam.com)–Meskipun setahun telah berlalu sejak perang Israel di Jalur Gaza yang terisolasi, puluhan warga Palestina di daerah kantong yang selamat dari serangan itu masih mencium bau kematian dan melihat kerusakan ke mana pun mereka pergi.

Pada Mei 2021, Israel meluncurkan serangan militer 11 hari di Jalur Gaza, menyusul rentetan roket dari Gaza, yang pada gilirannya ditembakkan sebagai tanggapan atas perambahan Israel di Masjid Al Aqsa, situs tersuci ketiga bagi umat Islam.

Selama gelombang pertempuran sengit, pesawat tempur Israel melakukan ratusan serangan udara di Jalur Gaza, rumah bagi lebih dari dua juta orang, yang sebagian besar adalah pengungsi. Lebih dari 260 warga Palestina tewas, dan lebih dari 2.000 orang terluka.

Pada saat yang sama, faksi bersenjata Palestina di Gaza menembakkan ribuan roket ke Israel, menewaskan lebih dari 10 orang.

Selain itu, tentara Israel melakukan beberapa pembantaian yang mencakup pembunuhan 19 keluarga Palestina (semuanya warga sipil), yang berjumlah 91 orang termasuk 41 anak-anak dan 25 wanita.

Jalan Al-Wihda, di pusat Kota Gaza, adalah salah satu jalan terpenting yang menjadi saksi bisu pembantaian kompleks setelah menjadi sasaran pesawat tempur Israel yang menyerang beberapa bangunan tempat tinggal tanpa peringatan sebelumnya kepada penghuninya.

Bekas-bekas kehancuran dan kekejaman tempat kejadian masih tetap ada, karena memang belum ada rekonstruksi di tempat-tempat ini sebabkan adanya blokade oleh Israel.

Abu al-Ouf, al-Kulak dan Shkontana, termasuk di antara keluarga paling terkemuka yang kehilangan puluhan anggota keluarga mereka pada “malam yang mengerikan” 16 Mei, ketika pesawat tempur Israel menargetkan bangunan dengan puluhan rudal sambil mengklaim bahwa terdapat terowongan bawah tanah milik Hamas di bawah bangunan rumah mereka.

Berbicara kepada The New Arabs, orang-orang yang selamat dari pembantaian brutal ini mengatakan bahwa mereka tidak menyangka bahwa mereka akan menjadi mangsa bagi kriminalitas Israel, menjadi catatan bahwa saat-saat tragis itu masih menghantui mereka setiap hari.

Alaa Abu al-Ouf kehilangan 14 anggota keluarganya, termasuk istri dan dua putrinya, Shaimaa dan Rawan, sementara putri bungsunya, Maram, lolos dari maut.

“Saya tidak bisa melupakan hari yang menentukan itu,” kata pria berusia 50 tahun itu kepada The New Arab. Malam itu, suara pengeboman berat terdengar di mana-mana, kenang al-Ouf.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi. Awalnya, saya pikir kami semua akan mati, tetapi dua putri saya meninggal, sementara istri saya terluka parah,” katanya.

Meskipun kesakitan, dia memberi tahu istrinya tentang kematian putri mereka. “Saya menunggu selama berhari-hari hingga istri saya bangun dari koma, tetapi dia meninggal beberapa hari setelah berakhirnya perang Israel.”

“Saya masih mengalami mimpi buruk di malam hari dan saya tidak bisa menghapus gambar menyakitkan ini dari ingatan saya,” tambahnya.

Shukri al-Kulak menghadapi situasi yang sama seperti Abu al-Ouf, tetangganya. Al-Kulak kehilangan 22 anggota keluarganya, termasuk orang tuanya, istrinya, tiga anaknya, dan empat saudara laki-lakinya, selain anak-anak mereka.

“Rumah tinggal enam lantai kami ada di sini, tetapi sekarang tidak ada apa-apanya,” kata ayah empat anak berusia 50 tahun itu sambil berdiri di depan alun-alun yang kosong.

“Saya selalu berpikir bahwa kami tinggal di tempat yang aman, tetapi tampaknya justru sebaliknya,” kata al-Kulak, seraya menambahkan bahwa “semalam dan semua anggota keluarganya terjebak di bawah puing-puing rumah mereka tanpa mengetahui apa yang terjadi dengan nasib mereka.”

Baik Abu al-Ouf dan al-Kulak mengatakan bahwa sampai saat ini mereka belum dapat memulihkan kehidupan normal mereka “karena segala sesuatu di Gaza mengingatkan mereka bahwa mereka telah kehilangan keamanan dan stabilitas selamanya.”

Perang Israel di Gaza juga menyebabkan kerusakan material besar-besaran yang diperkirakan sekitar US$479 juta, menurut laporan Komisi Independen Palestina untuk Penuntutan Kejahatan Pendudukan Israel.

“Serangan Israel di Jalur Gaza telah memengaruhi ratusan rumah, termasuk sejumlah menara tempat tinggal yang berisi puluhan rumah, dan pusat hukum dan media seperti Menara Al-Jalaa, Al-Shorouk, Al-Jawhara, dan Menara Hanady,” Ehab Kuhail, terang Direktur Jenderal Komisi kepada The New Arab.

“Tentara Israel dengan sengaja melancarkan serangannya tanpa peringatan; ini mengakibatkan kerugian besar dalam kehidupan warga sipil Palestina: 50% korban tewas adalah wanita dan anak-anak, dan 65% dari total korban,” tambahnya.

Organisasinya telah menyerahkan ratusan dokumen ke Pengadilan Kriminal Internasional, menyerukan penyelidikan segera atas “kejahatan Israel yang dilakukan terhadap rakyat Palestina di Jalur Gaza” serta dakwaan terhadap para pemimpin tentara Israel sebagai sarana untuk mencapai keadilan dan ganti rugi bagi rakyat Palestina. (Bahry)

Sumber: The New Arab

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

[embedyt] https://www.youtube.com/embed?listType=playlist&list=UUtHZWaMxJ4nOLdsSnEAoXcg[/embedyt]