Mengenal Akad Wakalah dalam Fikih Mazhab Syafi’i

Mengenal Akad Wakalah dalam Fikih Mazhab Syafi’i

Tulisan ini merupakan artikel tentang fikih, ditulis oleh Ustadz Dody Kurniawan SH, yang diambil dari Kitab  Al-Ghoyatu Wa At-Taqrib (Matan Abu Syuja’) yang berjudul ‘ Akad Wakalah (Perwakilan).

“فصل” وكل ما جاز للإنسان التصرف فيه بنفسه جاز له أن يوكل فيه أو يتوكل والوكالة عقد جائز لكل منهما فسخها متى شاء وتنفسخ بموت أحدهما والوكيل أمين فيما يقبضه وفيما يصرفه ولا يضمن إلا بالتفريط, ولا يجوز أن يبيع ويشتري إلا بثلاثة شرائط أن يبيع بثمن المثل وأن يكون نقدا بنقد البلد ولا يجوز أن يبيع من نفسه ولا يقر على موكله.

Segala sesuatu yang boleh diperberjual belikan sendiri (oleh pemilik barang), maka boleh diwakilkan.

Akad wakalah hukumnya boleh, dan dari dua orang yang menjalin akad wakalah boleh membatalkan akadnya kapan saja diinginkan. Akad wakalah batal dengan sendirinya jika salah satu dari kedua pihak wafat.

Orang yang diberikan wewenang  sebagai Wakil hendaknya orang yang bisa dipercaya menjaga dan mengembangkan (menjual belikan) objek yang diwakilkan. Wakil tidak dibebani resiko (mengganti objek barang yang rusak), kecuali bila dia eteledor.

Wakil tidak boleh menjual kecuali dengan tiga syarat :

1. Menjual dengan harga umum.
2. Mengembangkan (menjual belikan barang) dengan mata uang daerah tersebut.
3. Tidak boleh mengklaim bahwa barang tersebut miliknya sendiri, kecuali pengakuan itu atas izin dari pemilik.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X