Hikmah Dibalik Serangan Kouachi Bersaudara

JURNALISLAM.COM – Serangan mematikan di kantor Charlie Hebdo di Paris oleh orang-orang bersenjata terlihat seperti serangan brutal terhadap kebebasan berekspresi. Bagi para kartunis Charlie Hebdo, mereka hanya menggunakan hak kebebasan berbicara mereka yang dijamin oleh hukum Perancis dan Piagam PBB.

Oleh karena itu, menyerang mereka dengan darah dingin tidak bisa diterima oleh orang biasa. Serangan terhadap mereka sama saja dengan serangan terhadap identitas Perancis dan penghinaan terhadap nilai-nilai Republik Prancis. Serangan ini juga mengundang kecaman internasional dan menyebabkan kekecewaan yang meluas. Para pelaku serangan tersebut dilacak dalam hitungan hari dan ditembak mati. Motivasi mereka atas serangan itu tidak akan pernah diketahui.
Mungkin lebih baik untuk melihat serangan ini sebagai kekejaman murni daripada mempertimbangkannya sebagai hasil pemikiran yang masuk akal dan penuh pertimbangan. Untuk Perancis pada khususnya, serta Eropa Barat dan lainnya pada umumnya, serangan ini sekali lagi digambarkan sebagai sifat barbar dan pantang menyerah dari kaum muslimin dan memperkuat munculnya neo-fasis di Eropa saat ini.
 
Namun, jika kita menggali lebih dalam terhadap insiden ini, kita dihadapkan oleh beberapa kebenaran yang membingungkan. Menurut laporan, bahwa ketika dua bersaudara yang diduga melakukan serangan tersebut terpojok oleh polisi, mereka awalnya menyandera seseorang tapi kemudian membebaskan sandera tersebut sambil mengatakan bahwa mereka tidak ingin mengambil nyawa orang tak berdosa.

Selanjutnya menurut laporan media, dua bersaudara tersebut juga telah berusaha untuk bernegosiasi dengan polisi, namun polisi menolak pembicaraan negosiasi. Mengapa para tersangka tersebut, dengan asumsi mereka melakukan serangan, berjalan ke kantor Charlie Hebdo dan membunuh stafnya tanpa pandang bulu, tetapi kemudian melepaskan seorang sandera karena dia 'tidak bersalah'? Bagaimana mungkin orang yang sama yang disebut melakukan kekejaman kemudian berbalik dan mencari penyelesaian yang dinegosiasikan dengan polisi?
 
Tentunya dua bersaudara ini, jika kita menerima tuduhan bahwa mereka melakukan serangan ini, memiliki motif untuk menargetkan staf Charlie Hebdo tetapi tidak ingin mempertaruhkan hidup sandera lainnya. Tentunya mereka sepertinya percaya bahwa mereka memiliki kesempatan untuk mencoba dan menegosiasikan agar mereka boleh menyerah dan diberi kesempatan untuk membela diri di pengadilan.

Sudah begitu sering kita mendengar orang-orang gila yang menargetkan orang-orang tak berdosa di sekolah, taman, bioskop dan sejenisnya dan kemudian bunuh diri ketika berhadapan dengan polisi. Namun dua bersaudara ini tidak melakukan hal yang sama. Lebih jauh lagi, mengapa para pelaku serangan tersebut tidak diklasifikasikan sebagai milik kelompok atau agama yang mengancam keberadaan negara namun dua bersaudara ini digambarkan sebagai Muslim yang mengancam cara hidup Eropa?
 
Sebelum kembali ke masalah ini pertama-tama kita harus melihat pada isu sentral yang memicu serangan ini. Meskipun dua bersaudara tersebut tidak pernah diberi kesempatan untuk menjelaskan sasaran mereka ke kantor Charlie Hebdo, namun telah diterima secara luas bahwa motivasi mereka menyerang adalah karena para kartunis tersebut mengejek Nabi Muhammad saw.

Eropa pada umumnya dan Perancis pada khususnya menyesalkan serangan terhadap kebebasan para kartunis dan telah ada seruan di Eropa untuk menggunakan hak kebebasan berekspresi mereka dengan membuat gambar Nabi Muhammad SAW. Telah dinyatakan bahwa Muslim dianggap membenci Barat, Muslim tidak menyetujui kebebasan Barat dan bahwa Muslim ingin memaksa Barat menjadi tunduk melalui penggunaan teror. Barat harus bahu membahu menentang ancaman ini dan berani membela hak mereka untuk kebebasan berekspresi.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa ketika seorang Muslim berbicara menentang kekejaman negara-negara Barat di negeri-negeri Muslim dan meminta umat Islam untuk membela tanah mereka maka orang tersebut dituduh menghasut kekerasan kemudian dipenjara. Namun ketika Barat menggambar Nabi Muhammad SAW, mengejeknya dan menghina keyakinan 1,6 miliar orang Muslim di seluruh dunia maka ia dipuji sebagai pahlawan dan model yang harus diikuti. Mengapa hak para pelaku penyerangan yang bertindak menentang ketidakadilan dianggap melawan hak kebebasan berekspresi para komikus? Sedangkan mengapa para komikus yang menghina agama miliaran orang di seluruh dunia dianggap menggunakan hak yang sama secara tepat?
 
Kenyataannya, penghinaan terhadap Nabi Muhammad saw bukanlah hal baru dalam sejarah Eropa. Sejarah Eropa penuh dengan catatan visual atau tertulis yang mencaci sosok Nabi Muhammad SAW, menggambarkan dia dalam segala bentuk yang tidak manusiawi. Namun dengan munculnya imperialisme Eropa, serangan tumpul seperti itu dikesampingkan oleh para ahli Eropa yang malah menerima hal tersebut sebagai seni persuasi yang lebih halus yang diwujudkan dalam karya-karya orientalis.

Kebangkitan serangan mengerikan tersebut baru-baru ini terhadap Islam memang disesalkan namun pada saat yang sama dapat dipahami. Yaitu karena Eropa frustrasi dengan kurangnya kemajuan para penulis orientalis mereka (seperti yang disaksikan dalam kebangkitan Islamisme) sehingga mereka kembali ke naluri dasar mereka dan kembali ke metode yang lebih memuaskan dalam menghina Muslim. Bagi mereka serangan-serangan tumpul pada umat Islam dan khususnya Nabi Muhammad SAW melayani tujuan ganda. Pertama sangat memuaskan kebutuhan mereka untuk menghina Islam secara lebih terbuka dan penuh semangat. Juga jika pelanggaran mereka menginspirasi reaksi dari individu Muslim maka mereka dapat menggunakannya untuk membenarkan penyalahgunaan mereka lebih lanjut terhadap agama Islam. Dalam arti bahwa Charlie Hebdo itu bukanlah satu-satunya sumber yang menginspirasi kebencian terhadap Muslim di seluruh dunia. Charlie Hebdo hanyalah satu diantara jejeran panjang sumber yang didedikasikan untuk meningkatkan kecenderungan genosida baru oleh Eropa dan Amerika.
 
Hilangnya satu kehidupan saja tentu disesalkan dan juga menyedihkan. Islam tidak pernah mendorong pengambilan nyawa tak berdosa. Hal ini juga menunjukkan bahwa umat Islam tidak memiliki kebencian alami atau permusuhan terhadap Prancis, Eropa, atau Amerika. Islam tidak iri pada dengan cara hidup mereka, atau keyakinan mereka dalam nilai Pencerahan Eropa dan kebebasan serta hak-hak individu. Perasaan muslim dapat digambarkan lebih sebagai ketidakpedulian. Muslim bahkan mungkin mengucapkan selamat kepada mereka dalam mengejar filsafat politik yang memiliki arti bagi mereka. Jika Voltaire, Rosseau dan Montesqiue menginspirasi mereka dalam kehidupan politik mereka maka kita katakan: silahkan. Namun saat kita menarik garis merah adalah ketika mereka menggunakan kebebasan ini untuk melemparkan hinaan terhadap keyakinan miliaran orang di seluruh dunia.

Ketika mereka menggunakan hak ini untuk menghasut kebencian dan kekerasan terhadap Muslim di seluruh dunia. Mereka percaya mereka diberikan hak oleh Tuhan mereka untuk memaksa Muslim, bukan hanya mereka yang berada di Eropa dan Amerika, tetapi juga yang tinggal di tanah mereka sendiri untuk tunduk pada ide-ide dari nenek moyang Perancis. Mereka melepaskan sejarah mereka, nilai-nilai dan keyakinan mereka sendiri untuk ditukar dengan tulisan-tulisan Pencerahan.
 
Kematian staf Charlie Hebdo ditanggapi dengan pawai jutaan orang di ibukota Eropa. Saya bertanya kepada orang awam dan para pemimpin yang hadir dalam pawai tersebut, dimanakah kalian ketika Perancis menyerbu Mali hanya karena mereka tidak setuju dengan keyakinan politik Tuareg? Dimana Anda melakukan pawai ketika peluru dan pesawat Perancis membunuh ribuan warga sipil, termasuk perempuan dan anak-anak, di Afghanistan, Mali, Suriah, Irak dan puluhan negara lainnya?

Francois Hollande membunuh ribuan warga sipil tak berdosa di Mali, Afghanistan, Irak dan Suriah hanya karena inspirasi politik mereka berbeda dengan dia. Dia berdiri bahu-membahu, seperti saudara seperjuangan, dengan Benjamin Netenyahu karena empat orang Yahudi tewas dalam serangan ini. Namun ia lupa bahwa hanya dua bulan yang lalu Netanyahu menewaskan lebih dari dua ribu warga sipil tak berdosa di Jalur Gaza termasuk beberapa wartawan yang meliput perang genosida sembarangan tersebut.

Perancis menyediakan intelijen dan dukungan logistik pada operasi pimpinan Amerika di puluhan negara di seluruh dunia Muslim. Semua ini dilakukan karena apa? Karena Muslim tidak terinspirasi oleh Voltaire? Karena mereka melihat Rosseau sebagai tidak lebih dari seorang Prancis yang romantis? Karena kami berani berpikir bahwa takdir politik kami berbeda dengan Anda? Bahwa kami harus terinspirasi oleh sejarah dan pemikir kami sendiri daripada Anda? Muslim sehari-hari diinjak-injak pada skala besar. Anda sikat di bawah karpet seolah-olah muslim adalah kutu. Namun ketika tindakan Anda sendiri mendorong serangan balasan oleh beberapa individu yang mungkin secara hukum memang berhak, Anda merasa tersinggung dalam roh Galia Anda. Anda berteriak bahwa benua Anda sedang diserang, bahwa Muslim menduduki negara Anda, bahwa mereka ingin menghilangkan Anda dan cara Anda hidup. Anda menelepon untuk senjata di tengah seruan Viva le Republique.

Tidak diragukan lagi, serangan terhadap kantor Charlie Hebdo itu tidak akan terhapus seperti puluhan insiden lain yang kita lihat di kota-kota di Eropa dan Amerika oleh individu-individu yang frustrasi (ingat… ada puluhan serangan di sekolah-sekolah Amerika tahun lalu). Melainkan, serangan itu akan diingat sebagai serangan terhadap Benteng Eropa. Serangan ini akan menginspirasi pelanggaran lain terhadap Muslim dan Islam. Foto dan gambar-gambar lain yang menghina Islam akan diterbitkan (seperti yang Charlie telah lakukan).

Pawai neo-nazi akan lebih banyak diadakan di seluruh Eropa, pembatasan lebih banyak lagi praktek ibadah Muslim akan disahkan di seluruh ibukota Eropa, lebih banyak lagi pemboman dan pembunuhan Muslim di seluruh dunia akan dibenarkan. Eropa akan terbakar dengan teriakan perang.

Namun Eropa hari ini tidak sama dengan Eropa 100 tahun yang lalu. Eropa saat ini tidak bisa lagi mengabaikan keyakinan dan aspirasi negara-negara lain di seluruh dunia. Jika Eropa ingin memadamkan api harapan yang menginspirasi miliaran manusia di seluruh dunia maka Eropa harus mempertimbangkan kemungkinan bahwa api perang mereka pada akhirnya malah mungkin akan menenggelamkan Benteng Eropa.

Deddy | Shahamat | Jurniscom

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.