Ketegangan Memanas antara Erbil dan Baghdad, Kurdi Malah Pilih Pisah dengan Irak

Ketegangan Memanas antara Erbil dan Baghdad, Kurdi Malah Pilih Pisah dengan Irak

IRAK (Jurnalislam.com) – Suku Kurdi Irak sangat memilih untuk berpisah dari Irak, menurut pejabat daerah, saat ketegangan meningkat antara Erbil dan Baghdad menyusul sebuah referendum yang kontroversial.

Anggota komisi pemilihan pada hari Rabu (27/9/2017) mengatakan pada sebuah konferensi pers di Erbil, ibukota wilayah Kurdi semi-otonom di Irak utara, bahwa 92,73 persen dari 3.305.925 orang yang memberikan suara memberikan suara “Ya” dalam jajak pendapat hari Senin.

Jumlah pemilih tercatat sebesar 72,61 persen.

Rezim Syiah Assad Dukung Referendum Kurdi

Setiap gagasan pemisahan diri ditentang dengan sengit oleh pemerintah pusat di Baghdad, serta negara-negara tetangga seperti Turki dan Iran. PBB dan Amerika Serikat juga telah mendesak para pemimpin Kurdi untuk membatalkan pemilihan tersebut.

Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera, melaporkan dari Erbil, mengatakan bahwa pengumuman itu sesuai dengan harapan masyarakat di wilayah tersebut.

“Terlihat banyak kepuasan di antara warga dan ‘Ya’ adalah suara yang diberikan untuk semua orang,” katanya.

“Tapi ketika Anda bertanya kepada mereka, ‘apa yang akan terjadi selanjutnya’, mereka mengatakan bahwa mereka pikir akan ada banyak masalah.”

Erdogan Ancam Tindakan Militer pada Referendum Kurdi Irak yang Baru Selesai Digelar

Masoud Barzani, presiden Pemerintah Daerah Kurdistan (the Kurdish Regional Government-KRG) mengatakan bahwa pemungutan suara tersebut tidak akan segera mengarah pada deklarasi kemerdekaan dan malah akan membuka pintu perundingan.

Namun Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi – yang menolak referendum dan mengatakannya ilegal – mengatakan kepada anggota parlemen pada hari Rabu bahwa tidak ada celah untuk menggunakan hasilnya sebagai dasar perundingan.

“Referendum harus dibatalkan dan dialog dimulai dalam kerangka konstitusi, kita tidak akan pernah mengadakan pembicaraan berdasarkan hasil referendum,” kata Abadi.

“Kami akan memberlakukan hukum Irak di seluruh wilayah Kurdistan di bawah konstitusi,” katanya.

Pemungutan suara tersebut dilakukan di tiga gubernur yang membentuk wilayah Kurdistan dan di beberapa wilayah yang diperselisihkan, termasuk provinsi Kirkuk yang kaya minyak dan sebagian provinsi Niniwe di utara.

Kemudian pada hari Rabu, parlemen Irak meminta penggelaran pasukan ke Kirkuk untuk mengendalikan ladang minyaknya, lapor TV pemerintah.

“Politisi di Baghdad meminta Abadi untuk mengambil alih – atau mengambil kembali, tergantung dari mana Anda melihatnya – wilayah yang disengketakan yang sekarang berada di bawah kendali pasukan Kurdi,” kata Abdel-Hamid kepada Al Jazeera.

“Dan kemudian ada masalah dan ancaman untuk mengambil perbatasan darat internasional wilayah Kurdi di bawah kendali pemerintah federal,” tambahnya.

Baghdad pekan lalu meminta negara-negara asing untuk menghentikan penerbangan langsung ke bandara internasional Erbil dan Sulaymaniya di wilayah KRG. Segera setelah itu, Iran menghentikan penerbangan langsung ke dan dari Kurdistan Irak.

Otoritas Penerbangan Sipil Irak mengirim sebuah pemberitahuan pada hari Rabu ke maskapai asing yang mengatakan bahwa penerbangan internasional ke Erbil dan Sulaimaniya di wilayah Kurdi akan dihentikan pada hari Jumat pukul 15:00 GMT dan hanya penerbangan domestik yang diperbolehkan.

Middle East Airlines (MEA) dari Libanon mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan menunda penerbangan ke dan dari bandara Erbil mulai Jumat.

“Untuk saat ini, kami berhenti. Penerbangan terakhir adalah pada tanggal 29, sampai mereka menyelesaikan masalah ini,” ketua MEA Mohammad al-Hout mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Penerbangan kemanusiaan dan “darurat” dikecualikan, asalkan sudah disetujui sebelumnya oleh Baghdad.

Tekanan meningkat di Kurdi sejak pemungutan suara, tidak hanya dari Baghdad tapi juga dari Ankara, dengan Turki mengancam sejumlah tindakan, termasuk memotong rute ekspor utama untuk wilayah tersebut.

Erdogan: Referendum Kurdi Buka Krisis dan Konflik Baru di Irak

Dalam sebuah pidato di televisi dari Ankara pada hari Selasa, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengancam akan menjatuhkan sanksi terhadap wilayah Kurdi yang semi otonom, dengan mengatakan bahwa hal itu “akan ditinggalkan dengan susah payah” dan orang-orangnya akan kelaparan.

“Jika pemimpin Irak Kurdi Masoud Barzani dan Pemerintah Daerah Kurdi tidak segera memperbaiki kesalahan ini sesegera mungkin, mereka akan jatuh dalam sejarah dengan rasa malu karena telah menyeret wilayah tersebut ke dalam perang etnis dan sektarian,” kata Erdogan.

Turki telah lama menjadi wilayah utama Irak utara menuju dunia luar, namun Turki menilai referendum tersebut sebagai ancaman terhadap keamanan nasionalnya sendiri, karena khawatir hal itu akan mengobarkan separatisme di antara penduduk Kurdi sendiri.

“Ini akan berakhir saat kita menutup keran minyak, semua pendapatan mereka akan lenyap, dan mereka tidak akan dapat menemukan makanan saat truk kita tidak lagi pergi ke Irak utara,” kata Erdogan.

Bagikan
Close X